Make your own free website on Tripod.com
 

 

KEMERDEKAAN: MANIFESTASI MENGAYAM WAWASAN

 

Yang ditunjangi akar kemerdekaan ini

adalah pohon-pohon keluhuran

bertaut budi berperi

bersama setia menjulang kehijauan

dan warna-warni wangi bunga-bunga pertiwi

dan dengan persetujuan inilah

kemerdekaan mengakraban persefahaman

ras, percakapan dan kepercayaan

 

Kita telah didewasakan oleh permusuhan sesama

sendiri walaupun musimnya silih berganti

didewasakan oleh kelemahan yang disedari kini

selepas tiga setengah dekad

bertekad mengharungi makna bebas

bersama azam, bersama iltizam, bersama setia

bersama pertautan rasa, bersama perkiraan

debar, bersama benih wawasan dan impian,

bersama membina bangsa

harus digeruni dunia

 

Laung kemerdekaan diulangi setiap detik

di dalam diri

membangunkan setiawangsa yang dididik

impian lama sebuah waspada

dan cita-cita berbisik

kemerdekaan membawa kita mengenal kebal

cega mempersembah utuh yakin para juara

menjahit koyak batin yakin terhadap bangsanya

menafikan yang benar, mengiyakan yang bukan

inilah ironi yang merisik retak jiwa bulat

bangsa kita yang telah merdeka berdaulat.

 

Ertilah makna merdeka

sekali lagi: merdeka! sekali lagi: merdeka!

Harus jadikan payung atau kenderaan jiwa

tempat berteduh membenih kesungguhan

bersedia melayari kembara

darinyalah peribadi berperi

berani menyayangi, berani menyaingi

berani mengayman cita-cita tinggi.

 

Kota Kinabalu,

Ogos 1992.