Make your own free website on Tripod.com

Beberapa Hari Sebelum Menyambut Hari Kebangsaan

Terutama sekali para pengurus hari-hari kebesaran
beberapa hari sebelum menyambut hari kemerdekaan
tidur kurang lena, mandi tak terasa basah, makan kurang
merasa enaknya, ke hulu ke hilir, mesyuarat itu dan ini
kira budget itu dan ini, arah itu dan ini, minta itu dan ini
fikir itu dan ini, itu dan ini, itu dan ini

jalur gemilang harus sampai di padang merdeka
tepat pada masanya tapi hari itu masanya terlewat
para pengurus tak duduk betah, ke hulu ke hilir
tekan hp, bercakap itu dan ini, ke hulur ke hilir
mata liar memandang para pembesar yang kelihatan gelisah

beberapa hari sebelum menyambut hari kemerdekaan
drama tv tayangkan kisah para pejuang yang dilupakan
tidak yang telah diberikan bintang atau anugerah kebesaran
surat khabar siarkan citra pembangunan negara dan kemakmuran
rakyat kesan perjuangan para pejuang kemerdekaan
seminar-seminar diajukan mengumpul para veteran duduk
sebaris mencitrakan kenangan pengalaman
anak-anak muda disogokkan nasihat,semangat,motivasi,ajaran
membuka baju kemerdekaan mempamerkan segala lara dan sengsara
membersihkan tubuh negara dari penyakit penjajah

beberapa hari sebelum menyambut hari kemerdekaan
harus memberi pedoman mengapa perayaan disambut gemilang
ribuan orang mengambil bahagian dari seluruh rantau negara
datang ke ibu negara meminta tabik Duli Tuanku, Perdana Menteri
dan seluruh pemimpin tercinta
kemerdekaan disambut mencampur segala warna riadukasengaramakmur
kemerdekaan untuk rakyat mencampur segala harapan mengekalkan
kepercayaan mereka terhadap kepimpinan negara
kemerdekaan untuk para pemimpin mencampur segala impian menetapkan
keyakinan rakyat terhadap dasar kepimpinan mereka
kemerdekaan untuk negara dan bangsa ini mencampur segala keutuhan
bangsa yang bernaung di bawah kemerdekaannya

beberapa hari sebelum menyambut hari kemerdekaan
membuat persiapan ke ibu negara membawa sanak saudara
melihat perarakan raksasa meninggalkan desa dan kerja
menyaksikan persembahan hebat sepanjang jalan
sebelum mengakhiri episod yang menjelaskan kemerdekaan
pada sebuah negara di junjung
yang menempatkan segala impian dan harapan
yang menempatkan segala kejayaan atau keruntuhan
yang menempatkan gambaran abadi kemerdekaan...


-HASYUDA ABADI,
Sabah, Malaysia,
26 Ogos 2001.