Make your own free website on Tripod.com

 

 

 

  MENGHADAPI CABARAN MENATANG BANGSA

     Datuk Seri Dr. Mahathir Mohamad

Zaman baru pasti tiba

pantas, mencabar dan tak terduga

nasib bangsa di mana?

Agama mana mercunya?

Tanah ini bakal milik siapa?

 

Sejarah pin tidak lagi dapat mengajar kita

gelombang kali ini sulit dimengerti

dia datang dengan gelora, taufan, mega merah

dan api sabung menyabung

lautan belantara, gunung, lurah dan

seluruh kehidupan

tunduk patuh menerima pukulan

angin sangkakalakah itu yang sedang menerpa?

 

Sedang bangsa itu masih dibuai cerita

tentang tanah, tentang emas dan agihannya

tentang tongkat si tepuk dan kail si miskin

tentang hak dan demokrasi

gelombang itu datang dan datang juga

tepuk dan miskin terus bersekoka

 

Mana tongkatku

mana kailku

mana emas untukku

mana hak, mana demokrasiku?

 

Lama sudah tanah itu digadai

oleh citra jalan mudah pada harga murah

bersama emas di perutnya

patah sudah tonmgkat itu

putus sudah si tali kail

demokrasi dan hak hanya cerita semalam

 

Bukankah bangsa itu pernah diajar?

Tiada jalan mudah bagi bangsa berjaya

kemuliaan, kesejahteraan mesti di isi tangan sendiri

berdirilah bangsaku

berdirilah

tanpa emas

tanpa tongkat

tanpa kail dan

tanpa lolongan hak

 

Berbaris dengan tangan-tangan

menjulang langit

bulakan tekad berbekal firman

 

Langit boleh diterjah dengan kuasa

Tuhan tidak menolong mereka

bagi merek yang tidak menolong diri sendiri

 

Kebebasan, keamanan, kemakmuran

adalah himpunan usaha keringat

dan darah sendiri

 

Datanglah wahai gelombang

datanglah engkau berkali-kali

datang engkau dan pasti tewas jua

kali ini kami sudah cukup bersedia

 

Firman Iqra-bacalah azimat kami

 

Datang engkau dan pasti tewas jua

kali ini kami sudah cukup bersedia

 

Menghadapi cabaran

menatang bangsa.

 

 

28 Ogos 2002

Pesta Puisi Patriotik Putrajaya                                                     

 

    

 

MENGHADAPI CABARAN MENATANG BANGSA KARYA DATUK SERI DR MAHATHIR MOHAMAD PERDANA MENTERI MALAYSIA